Malam Pertama Si Perawan Caddy Golf

Respons: 0 komentar
 tidak perawan
Tadi siang aku makan siang bareng teman main golfku, segera saja kutagih bagaimana cerita jalan-jalannya dengan Caddy Golf klub Bogor Raya. Sambil senyum-senyum geli dia bilang koq aku masih ingat aja kalo dia mau jalam ama caddy ? Penasaran yah ? 

Ia pun menceritakan detail, mulai dari menjemput caddy tersebut sepulang kerja, jalan-jalan ke puncak, sampai akhirnya menginap di hotel Seruni di kawasan puncak pass.
Kawanku diwakili huruf A, caddy golf diwakili huruf C :

A : (di dalam mobil setelah menjemput) kemana kita dik ?
C : terserah Bapak saja, saya ikut saja.
A : Kalo ke puncak bagaimana ? Kita cari udara segar, sambil makan jagung bakar, trus abis itu kamu makan jagung aku
C : hehehe Bapak bisa aja.. Kayanya seru ke puncak yah Pak
A : Seru lah dik, kan perginya ama kamu..
C : mau lebih seru gak Pak ?
A : apa dik ?
C : Bapak ajak istri, kita ketemuan bertiga..
A : waduhh.. Bisa mati aku dik.. Bukan lagi seru, tapi kiamat.. Mat.. Mat..
C : hihihi.. Becanda Pak.. ( Sambil kepalanya nyender di pundak kawanku)

Singkat cerita mereka sampai ke Puncak, tepatnya di hotel Seruni, mereka pun check in dan rencana menginap di sana satu malam saja. Dan malam pertama bagi si caddy golf yang ditunggu-tunggu pun tiba
A : kamu udah siap dik ?
C : sudah Pak. Saya siap lahir batin
A : Kamu mau mulai dari mana ?
C : terserah bapak dari mana saja ? Saya kan gak ngerti Pak ? Dari tadi ngobrol terus, kapan mulainya Pak ?
A : hehehe iya yah, ko malah ngobrol terus.. Aku jadi grogi nih dik.. Jadi tegang..
C : bukannya bapak sudah tegang dart tadi ?
A : bukan tegang itu dik, tapi tegamg perasaannya, aku seumur-umur belum pernah main sama perawan.
C : Sama dong pak.. Saya seumur-umur juga belum pernah main sama perawan
A : Argghhhhhh emangnya kamu lesbi..
C : hihihi.. Kalo aku lesbi, aku ga mau bapak ajak ke puncak.. Wekk..
A : okk kita mulai yah dik.. Kamu mau buka baju sendiri apa aku yang bukain..
C : aku buka sendiri aja Pak, kan aku sudah besar..
A : omong-omong kamu usianya berapa, kayanya masih sangat muda ?
C : aku 19 tahun Pak, lulus SMA tahun lalu
A : syukurlah..
C : kenapa emangnya Pak ? Ketuaan yah pak ? Bapak ga suka yah ?
A : bukan dik, aku takut kena undang-umdang perlindungan anak, jika meniduri gadis di bawah umur (kurang dari 18 tahun)
C : tenang aja Pak.. Kita kan suka sama suka.. Bapak suka sama saya, saya suka uang bapak.. Hehe

Baru saja temanku membuka celana panjangnya (tinggal celana dalam), pintu hotel di ketok dari luar dengan keras dan sepertinya ramai orang di luar, temanku bingung ada apa, segera saja ia membuka pintu. Begitu pintu dibuka, masuklah puluhan oramg berseragam polisi dan sapol PP dari pemda setempat.

Salah satu dari Mereka mengatakan, ini adalah razia terhadap pasangan yang bukan suami istri karena maraknya kawin kontrak dan prostitusi terselebung di kawasan puncak. Singkat cerita kawanku dan caddy golf di bawa ke kantor polsek setempat untuk didata dan diminta keterangan, dan di nasehati untuk tidak mengulangi perbuatan tersebut kembali. Baru pagi harinya kawanku diperbolehkan pulang, itupun pulang sendiri-sendiri tidak bareng dengan caddy golf tersebut.

Duh kasian sekali kawanku, niatnya mau nginap di villa dan merasakan malam pertama bersama caddy golf yang masih perawan, malah menginap di polsek daerah puncak.

Aku ledek temanku, “Kalian kelamaan ngobrol-ngobrolnya sih.. Coba kalo ga pake ngobrol lama-lama pasti kamu sudah dapat merasakan nikmatnya gadis perawan.” Kawanku hanya cemberut sambil menahan malu, dia bilang : “yah mau bagaimana lagi bro, semua sudah ku setting bagus, mungkin doa istriku manjur sekali, karena dia doakan aku selalu setia dan tidak selingkuh dengan wanita lain.”

*pesan moral dari cerita ini : kalo mau main sama perawan jangan lama-lama ngobrolnya, kalo mau ngobrol lama-lama di kantin saja sambil makan siang.. Hehehehehe Hahahahaha wkwkwkwkwkwk
BACA INI JUGA GAN SERU ABIS

sumber 

Copyright © Pojok Cerita Cinta

Sponsored By: GratisDesigned By: Habib Blog